useful


Posisi Hubungan Seksual yang Terbaik
November 15, 2008, 8:03 am
Filed under: news of family&lifestyle

seks-nafsuSesuai dengan dimensi prokreasi dan dimensi rekreasi seksualitas, maka hubungan seksual mempunyai tujuan menghasilkan keturunan dan mencapai kepuasan seksual.
Penelitian tentang perilaku seksual menunjukkan bahwa hubungan seksual yang benar dan berlangsung harmonis tidak dapat dicapai secara alamiah. Maka agar hubungan seksual yang benar berlangsung harmonis harus dipelajari dan dibina bersama bahkan fakta dasar tentang hubungan seksual pun harus dipelajari. Apalagi untuk mencapai hubungan seksual yang harmonis.
Salah satu faktor yang harus diperhatikan dalam melakukan hubungan seksual agar berlangsung harmonis ialah posisi. Banyak pasangan yang mengalami ketidakharmonisan hubungan seksual karena posisinya yang tidak efektif bagi salah satu pihak atau bahkan bagi kedua pihak. Banyak pula orang yang hanya terpaku pada satu posisi hubungan seksual karena mereka menganggap posisi itulah yang normal sedangkan posisi yang lain dianggap tidak normal. Akibatnya, kalau posisi yang dianggap normal itu ternyata tidak efektif bagi salah satu pihak, maka hubungan seksual selalu berlangsung tidak harmonis. Padahal sebenarnya tak ada posisi yang normal dan tidak normal dalam hubungan seksual.
Hubungan seksual harus dilakukan dalam posisi yang dapat memberikan rangsangan seksual yang efektif bagi kedua pihak. Karena itu hubungan seksual tidak harus dilakukan dalam satu posisi saja yang dianggap normal. Selain itu hubungan seksual yang dilakukan dalam posisi yang selalu sama dapat menimbulkan kebosanan. Maka diperlukan variasi posisi hubungan seksual di samping variasi dalam rangsangan seksual sehingga terasa lebih menyenangkan dan dapat melenyapkan kebosanan itu, Tetapi perlu diingat, posisi hubungan seksual yang lebih menyenangkan bagi seseorang, bisa jadi kurang menyenangkan bagi pasangannya.

Pada dasarnya ada tiga posisi hubungan seksual, yaitu 1) posisi berbaring, 2) posisi duduk, dan 3) posisi berdiri. Tetapi tiga posisi dasar itu dapat dilakukan dalam banyak variasi. Masing-masing posisi mempunyai keuntungan atau kelebihan, di samping kekurangannya.

Berikut diuraikan posisi hubungan seksual dengan beberapa variasinya:
1. Posisi pria di atas, wanita di bawah
Posisi ini yang paling umum dilakukan, sehingga inilah yang dianggap posisi normal. Posisi ini mempunyai variasi, antara lain:
A. Wanita telentang dengan paha terbuka dan lutut ditekuk. Pria berada di atasnya dengan menahan pada siku dan lutut.
2. Pria menahan tubuhnya dengan lengan lurus, sedangken wanita berada dalam posisi telentang dengan paha terbuka.
3. Wanita meluruskan tungkainya dengan paha terbuka, sementara pria meletakkan tungkainya di atas tungkai wanita.
4. Di bawah bokong wanita diletakkan bantal lalu tungkai atas dan lutut ditekuk melingkari tubuh pria.
5. Wanita telentang di tepi tempat tidur. Pria berada di antara kedua pahanya, dengan sikap berlutut.
6. Kedua paha pria terletak di luar paha wanita dengan tungkai atas dan lutut ditekuk.

Keuntungan:
1. Hubungan seksual dapat disertai ciuman sehingga terasa lebih intim dan mesra.
2. Penis mudah masuk ke dalam vagina.
3. Penis dapat tetap dipertahankan di dalam vagina ketika terjadi orgasme dan ejakulasi.
4. Lebih mudah menghasilkan pembuahan untuk terjadinya kehamilan.

Kekurangan:
1. Gerakan wanita kurang bebas sehingga partisipasi aktifnya kurang.
2. Bagi wanita mungkin kurang terasa nyaman karena penis masuk terlalu dalam.
3. Bagi pria sering terasa terlalu merangsang sehinga cepat mencapai orgasme, sementara pasangannya belum apa-apa.
4. Tidak dianjurkan bagi wanita yang hamil besar.

B. Posisi wanita di atas, pria di bawah
Beberapa variasinya sebagai berikut:
1. Pria telentang dengan lutut ditekuk. Wanita berada di atasnya dengan lutut ditekuk.
2. Pria telentang dengan tungkai lurus. Wanita berada di atasnya dengan tungkai sedikit terbuka.
3. Paha pria terbuka dengan lutut ditekuk. Paha wanita terletak di antara paha pria dengan lutut sebagai penahan.
4. Kedua paha wanita berada di luar paha pria dengan lutut sebagai penahan.

Keuntungan:
1. Wanita lebih bebas menggerakkan tubuhnya sehingga dapat menerima rangsangan yang efektif dari gesekan penis terhadap klitoris atau G spot. Di samping itu kedalaman penis dapat diatur.
2. Pria dapat memperlambat terjadinya orgasme.
3. Tangan pria bebas sehingga dapat memberikan rangsangan pada bagian tubuh wanita yang peka rangsangan seksual.
4. Sangat baik bila pihak wanita jauh lebih kecil daripada pasangannya.
Kekurangan:
1. Karena pria kurang dapat mengontrol gerakan, maka penis mudah tergelincir ke luar.
2. Tidak baik untuk tujuan menghasilkan kehamilan.
3. Juga tidak baik untuk wanita hamil.
4. Gerakan pria yang terbatas mungkin dapat mengurangi gairah seksualnya.

C. Posisi samping
Posisi ini dilakukan dengan berbaring miring berhadap-hadapan. Beberapa variasinya adalah sebagai berikut:
1. Wanita mengangkat 1 tungkai sehingga pahanya menyilang di atas paha pria, sementara tungkai yang lain lurus.
2. Wanita merenggangkan kedua pahanya dan menyilang pada kedua paha pria. Wanita merenggangkan kedua pahanya, mengangkat dan menekuk lutut sehingga menyilang pada pinggang pria.
3. Satu tungkai pria diletakkan di antara paha wanita dan tungkai yang lain diangkat miring menyilang di pinggang wanita.

Keuntungan:
1. Hubungan seksual berlangsung lebih rileks. Keduanya dapat bergerak bebas dan mudah mengontrolnya.
2. Dapat digunakan dalam keadaan payah, kegemukan, kesehatan terganggu dan perbedaan tinggi yang mencolok.
3. Cukup memuaskan untuk hubungan seksual pada bulan-bulan terakhir kehamilan.

Kekurangan:
1. Bagi beberapa orang tidak mudah untuk mempertahankan tekanan pada daerah vulva.
D. Posisi belakang
Dalam posisi ini hubungan seksual berlangsung dengan memasukkan penis dari arah belakang wanita. Variasinya sebagai berikut:
1. Wanita berbaring miring sambil menaikkan dan menekuk lututnya, pria menekan dari arah belakang.
2. Pria mengangkat tungkai sehingga pahanya berada di atas paha wanita dari arah belakang.
3. Wanita berada dalam posisi berlutut, lalu badan dibungkukkan dan bengan berfungsi sebagai penahan. Pria menekan dari arah belakang.
4. Wanita berbaring tertelungkup, pria berbaring tertelungkup pada punggungnya, dan menekan dari belakang.

Keuntungan:
1. Berbaring miring: wanita kurang banyak bergerak sehingga dapat digunakan pada kehamilan tua atau bila keduanya payah, usia tua, dan pada masa penyembuhan penyakit.
2. Tekanan bokong wanita terhadap tubuh sering kali menambah rangsangan seksual pria.
3. Tangan pria bebas memberikan rangsangan pada bagian tubuh wanita yang peka rangsangan seksual
4. Posisi wanita berlutut, baik untuk menghasilkan pembuahan pada keadaan posisi rahim yang terbalik.

Kekurangan:
1. Keintiman dan kemesraan kurang.
2. Klitoris tidak mengalami gesekan penis, sehingga bagi sebagian wanita kurang memberikan rangsangan seksual.
E. Posisi duduk
Dalam posisi ini, pria duduk di kursi, di tepi atau di atas tempat tidur. Wanita duduk di atasnya dengan paha menyilang pada paha pria. Keduanya dapat berhadapan atau menghadap ke satu arah.

Beberapa variasinya sebagai berikut:
1. Pria duduk di atas tempat tidur dengan tungkai lurus, berhadapan dengan wanita yang duduk di atas pahanya dengan lutut ditekuk.
2. Pria dan wanita berhadapan sama-sama dalam posisi berlutut di atas tempat tidur.
3. Pria duduk di atas tempat tidur dengan tungkai lurus, berhadapan dengan wanita yang duduk di atas pahanya dengan kedua paha terbuka di antara dada pria.
4. Pria duduk di pinggir kursi, berhadapan dengan wanita yang duduk di atas pahanya.

Keuntungan:
1. Wanita bebas menggerakkan tubuhnya sehingga dapat menerima rangsangan yang efektif dan gesekan penis terhadap klitoris atau G spot.
2. Rangsangan pada bagian tubuh wanita yang peka rangsangan seksual dapat dilakukan oleh pria.
Kekurangan:

1. Penis dapat masuk terlalu dalam sehingga dapat mengganggu wanita.
F. Posisi berdiri
Posisi ini agak sukar dilakukan, lebih-lebih bila terdapat perbedaan tinggi yang mencolok antara pria dan wanita. Tetapi bagi sebagian pasangan posisi ini justru memberikan rangsangan yang cukup efektif. Hanya posisi ini memerlukan kondisi fisik yang lebih kuat karena bertumpu pada kedua kaki.
Beberapa variasinya sebagai berikut:
1. Sama-sama berdiri pada kedua kaki, wanita membuka pahanya. Pria berdiri pada kedua kaki, wanita berada dalam posisi digendong dengan mengangkat kedua kaki.
Selain variasi posisi di atas, setiap pasangan sebenarnya dapat melakukan variasi posisi hubungan seksual yang dikehendaki bersama. Satu hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihani variasi posisi hubungan seksual ialah harus disepakati bersama untuk membina kehidupan seksual yang harmonis.
Berarti kalau salah satu pihak tidak menghendaki suatu variasi karena tidak menyenangkan, seyogianya pasangannya dapat memahami dan tidak memaksakan kehendaknya.
Pemilihan posisi hubungan seksual dengan variasinya dapat dilakukan bila telah terjadi komunikasi yang baik antara kedua pihak pada pasangan itu. Sebaliknya, kalau tidak ada komunikasi yang baik maka sulit bagi pasangan itu untuk melakukan variasi posisi dalam hubungan seksual.

About these ads

Leave a Comment so far
Leave a comment



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: