useful


Tempat Suka Ria yang Berubah jadi Pusat Duka Cita
March 27, 2009, 1:57 pm
Filed under: news around Indonesia

Situ Gintung mendadak terkenal. Sudah 40-an orang tercatat tewas, masih angka sementara, menyusul jebolnya tanggul situ atau danau itu, Jumat (27/3) dini hari.
Selama ini, Situ Gintung hanya dikenal masyarakat Jakarta dan Tangerang sebagai salah satu tempat wisata alam dengan pemandangan danau. Letak danau ini memang di dekat perbatasan Jakarta Selatan dan Tangerang Selatan, yaitu di Cirendeu, Kecamatan Ciputat, Tangerang Selatan, tepatnya di belakang kampus Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.
Suasana alam terasa begitu masuk ke kawasan wisata seluas lima hektar yang merupakan bagian dari seluruh luas danau sekitar 21,4 ha ini. Lahan parkirnya dipenuhi pohon palem dan kelapa. Area tamannya juga banyak ditumbuhi pohon tinggi sehingga terasa seperti di daerah pegunungan.
Danaunya sendiri sesungguhnya tidak kelihatan bagus, danau terus mengalami proses pendangkalan. Berdasarkan data dari Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Ciliwung Cisadane, luas Situ Gintung semula mencapai 31 hektar. Namun, karena proses pendangkalan sekarang luasnya tinggal 21,4 hektar.
Pada akhir pekan dan hari-hari libur, lokasi ini biasanya ramai pengunjung. Bagi warga Jakarta yang kekurangan ruang terbuka hijau, berada di sini memang akan memberi suasana lain: alam hijau, semilir angin, dan danau. Tujuan utama orang ke sini bukan danaunya, tetapi taman rekreasi yang dilengkapi fasilitas kolam renang, gazebo dengan pemandangan danau, area outbound, serta motor dan motor ATV.
Tiket masuknya tergolong murah, hanya Rp 5.000, meski untuk menikmati aneka fasilitas yang ada pengunjung masih harus mengeluarkan biaya lagi. Untuk pemakaian banana boat, misalnya, pengunjung masih harus membayar Rp 50.000/trip, lapangan tenis Rp 25.000/jam, main motor atau mobil ATV bayar lagi Rp 5.000 per beberapa putaran.
Atau, kalau mau mencoba permainan outbound bayar lagi, dengan pilihan paket mulai Rp 25.000 hingga Rp 35.000. Kalaupun hanya membayar tiket masuk, bermain di area kolam renang sudah cukup memuaskan karena dilengkapi berbagai permainan.
Itulah Situ Gintung sebelum jebol. Sekarang, Situ Gitung adalah tragedi. Tanggulnya yang jebol sekitar 30 meter dan serta-merta menggelontorkan air bah sekitar 2,1 juta meter kubik.
Kapasitas tampung danau itu memang sejitar 2,1 juta meter kubik, tetapi hujan deras yang terjadi Kamis sore pukul 16.00-20.00 kemarin menyebabkan danau tak mampu menampung air. Menurut Kepala Balai Besar Wilayah Ciliwung-Cisadane Pitoyo Subandrio, sekitar satu juta meter kubik air terpaksa mengalir melalui bibir tanggul dan pelan-pelan mengikis tanggul.
Gerusan air yang terus-menerus ditambah dengan rapuhnya tanggul yang dibangun pada zaman Belanda itu menyebabkan tanggul perlahan-lahan longsor di bagian bawah sehingga tanggul makin tak kuat. Akhirnya, sekitar pukul 02.00, tanggul jebol dan menggelontorkan jutaan kubik air.
Akibatnya, puluhan jiwa melayang, ratusan rumah warga hanyut, dan ribuan rumah lainnya di kawasan Ciputat dan Bintaro tergenang banjir.
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menyatakan, jebolnya tanggul Situ Gintung benar-benar musibah bagi masyarakat sekitar lokasi. Untuk itu, pemerintah akan memberikan bantuan dan santunan terhadap para korban, serta akan membangun kembali tanggul yang lebih kuat dan permanen.
Hal itu disampaikan Presiden SBY sesaat setelah meninjau lokasi jebolnya tanggul bersama Wapres Kalla, Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari, Menko Kesra Aburizal Bakrie, Menteri PU Djoko Kirmanto, dan Menteri Kebudayaan Jero Wacik.
“Ini benar-benar musibah buat kita dan warga di sini. Karena air yang tinggi tiba-tiba melimpah dan menjebol tanggul. Saya atas nama pemerintah menyatakan rasa duka cita mendalam terhadap para korban, khususnya korban meninggal. Semoga arwahnya diterima di sisi-Nya,” kata Presiden.
Menurut Presiden, sebelum kedatangannya, sistem di pemerintahan ini sudah berjalan. Sebab, sebelumnya Wapres Kalla bersama sejumlah menteri sudah meninjau dan mengoordinasikan penanggulangannya, termasuk tanggap darurat. Dikatakan Presiden, bendungan baru akan segera dibangun dengan memerhatikan konstruksi yang akan diperhitungkan kembali secara teknis.
Presiden hanya 15 menit melakukan kunjungan, 5 menit di antaranya kunjungan ke lokasi tanggul yang jebol. Selanjutnya, Presiden selaku Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat akan melanjutkan kampanye di Kabupaten Serang.
Juru Bicara Kepresidenan Andi Malarangeng membantah bahwa kedatangan Presiden ke Situ Gintung seolah berebut simpati dengan Wapres Kalla yang sudah lebih dulu tiba bersama Menko Kesra dan Menteri PU.
Menurut Andi, kedatangan Presiden di sela-sela kampanye merupakan bukti tanggung jawab dan komitmen Presiden untuk senantiasa mempedulikan rakyat yang kesulitan. “Tidak benar kalau Presiden mencari itu (berebut simpati). Ini justru bukti tanggung jawab dan komitmen Presiden. Meski harus kampanye, ia tak lupa rakyat yang kena musibah,” ujar Andi.
Menurut dia, Presiden juga ingin memastikan jalannya sistem yang sudah ada agar setiap persoalan yang muncul bisa segera diselesaikan. “Kebetulan juga bahwa kita ini mau kampanye ke Serang. Karena jalan darat, tidak salah kita berbelok ke sini,” dalih Andi.


Leave a Comment so far
Leave a comment



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: